Bayan Maghrib

Musyawarah Jawa Timur 10 Mei 2008

Oleh Jamaah India

Tarzim oleh Ulama Madura

Setelah memuji Allah dan memberI salam kepada Rasulullah, maka beliau berkata :

Alhamdulillah Allah SWT telah gerakkan usaha kita dengan taat dan musyawarah. Saat ini umat telah kehilangan sifat taat, padahal Allah SWT telah sembunyikan hidayah dibalik ketaatan. Mulai saat ini hendaknya hidup kita didasari pada ketaatan dan musyawarah.

Di daerah kami ada syaikh Muhammad Yunus yang mengatakan bahwa usaha kita telah pada level di mana baik orang mendukung atau tidak mendukung, tidak akan mempengaruhi usaha da’wah ini, justru orang-orang dalam usaha da’wah ini yang menambah atau mengurangi pengorbanan yang akan mempengaruhi usaha da’wah ini. Maulana Sa’ad katakan “Seseorang tidak bisa mempengaruhi orang lain tapi besar dan kemalasan pengorbanan dia yang akan mempengaruhi diri sendiri”.

Maulana Yusuf katakan “Oleh karena itu setiap 2 tahun sekali kami minta dari setiap Negara untuk datang ke Nizammuddin”. Maka orang-orang bertanya “ mengapa tidak dikirim email atau surat apabila ada arahan lagi ?”, maka beliau katakan “agar kalian tidak bekerja sesuai dengan pemikiran kalian sendiri tidak sesuai dengan arahan musyawarah.”

Maulana Yusuf katakan “hendaknya ada 3 sifat dalam diri kita, 1. Kesatuan hati, 2. Kesatuan fikir, 3. Cara yang betul. Karena dengan 3 sifat itu akan ada pertolongan Allah SWT, hendaknya Da’i mempunyai 1.Ada pengorbanan atas diri, harta dan waktu, 2. Menangis dan berdo’a kepada Allah SWT”

Hendaknya Da’i memikirkan dan mengusahakan kehidupan Rasulullah SAW dan kehendak Allah SWT. Allah SWT hantar para Nabi dan Allah SWT tidak berikan secara material. Rasul SAW sejak bayi telah ditinggal Ayahnya dan Ibunya, bahkan kakeknya yang merawatnya pun beberapa tahun kemudian wafat.

Belajar sejarah Nabi agar kita tahu apa yang dibutuhkan dalam usaha da’wah ini. Ketika Rasulullah SAW menikah dengan Khadijah r.ha yang mana orang kaya dan Rasul pun bisa hidup menjadi orang kaya seperti lainnya, tapi setelah diangkat nabi semuanya diinfakkan. Kehidupan Rasul setelah baligh(sebelum diangkat menjadi Nabi) maka Rasul telah mengetahui apa yang dikerjakan di sekitar ka’bah misal Zina di dalam Ka’bah. Thowaf telanjang, mabuk , judi dll, maka Rasul pun saat itu memikirkannya dan Rasul pun pernah mengumpulkan 40 orang tentang masalah ini tapi dari 40 orang ini tak punya risau sama sekali. Maka Rasul menyendiri di Gua Hira’ selama +- 40 hari berdo’a dan memikirkan masalah ini shingga Khadijah r.ha mengirimkan makanan ke Gua Hira’, dan tak satupun orang yang ikut. Jadi kita tahu bagaimana Rasul mulai usaha da’wah ini. Setelah diangkat menjadi Rasul, dari 40 orang hanya satu yang ikut Rasul untuk jalankan usaha da’wah.

Ketika itu dalam Gua Hira’ datang malaikat Jibril dengan bentuk aslinya yang mana sayapnya sangat besar dan luas, dan tubuh yang sangat besar dan tinggi. Dan Rasul ketika itu pun ketakutan, tapi Allah SWT berikan ketenangan dan Jibril pun memerintahkan Iqro’ 3x dan didekap dengan badan sebesar itu. Maka kata Masyaikh dalam membaca hadits hendaknya dibaca 3 x.

Itulah langkah pertama Allah SWT mulai jalankan usaha da’wah ini dan Rasul pun pulang ketakutan dan bertemu istrinya dan diberikan hidayah untuk masuk islam. Maka kita singkirkan pikiran kita bahwa untuk jalankan ini usaha butuh kekayaan, pemerintahan, jumlah yang banyak dan lainnya, tapi hendaknya kita pikir usaha ini dapat jalan hanya dengan pertolongan Allah SWT. Yang pertama Rasul pun habiskan kekayaan Rasul sampai habis hingga wafat tanpa apapun.

Selama umat ini merasa tidak memiliki kekuatan apapun maka Allah SWT akan berikan keselamatan, seperti angka nol (0) yang tidak ada nilainya apabila ditambah angka (1) akan menjadi 10, maka apabila semua yang hadir di sini merasa menjadi nol maka sudah cukup untuk dunia.

Maka setelah diangkat menjadi Rasul, Rasul bilang ke istrinya mulai saat ini tidak ada istirahat selepas hari ini.

Apabila umat ini tidak sanggup meninggalkan ketenangan atau istirahat maka Allah tidak akan turunkan angin hidayah.

Dikatakan Masyaikh apabila semua orang di dunia ini keluar 4 bulan tidak akan bisa hilangkan kebatilan, baru yang bisa menghancurkan adalah hati / perasaan yang ada dalam hati kita, karena kita belum bisa hancurkan kebatilan yang ada dalam hati kita.

Bagaimana Rasul mulai usaha da’wah ini, dimulai dari keluarga yaitu Rasul pun habiskan semua hartanya, dan harta keluarganya sehingga anak-anak beliau menangis sehingga Khadijah r.ha menangis, tapi bukan karena harta habis, tetapi karena anak-anaknya menangis (mubayin mau menangis). Mubayin bertanya ,”apakah ada yang bisa menghancurkan kekuatan Allah ?” jawab hadirin, “Tidaaak”, lalu beliau berkata “ lalu mengapa kalian takut lakukan pengorbanan? Sebagaimana tidak ada yang bisa hancurkan kekuatan Allah maka begitu juga tidak ada yang bisa hancurkan yang ikut dalam usaha da’wah.

Maka orang kafir pun memutuskan hubungan dengan umat islam dan menuliskannya di depan ka’bah, bahwa kami(orang kafir) putus hubungan dengan Muhammad dan pengikutnya, tapi Rasul katakan kepada pamanya hendaknya dituliskan Allah dan RasulNya saja. Laa ilaaha illallaah Muhammadurrasulullaah, jadi nama Nabi berada di tengah-tengah Allah, sehingga tidak ada satupun kekuatan yang dapat menghancurkan Rasul. Maka orang yang hidup mencontoh nabi, maka tidak ada satu kekuatan batil pun yang akan menghancurkan kita, maka perlu kita hidupkan sunnah Rasulullah SAW yaitu 3 perkara Siroh, Suroh dan Syariroh. Alhamdulillah suroh dan siroh sudah sedikit demi sedikit kita mulai mencontoh nabi, tapi dalam syariroh kita masih jauh, kita masih ada pikir bagaimana ikut usaha da’wah tapi tidak rugi perdagangan kita, biar tidak hilang dunia kita dll.

Maka usaha ini adalah usaha Rasulullah SAW maka harus dengan cara Rasulullah SAW, jangan sampai kita ingin usaha ini tapi ingin hidup seperti orang kafir. Kita harus korban seperti Rasulullah SAW. Dan ini tidak hanya Rasul saja tapi juga sahabat beliau. Dalam peperangan khaibar 3 bulan Rasul dalam rumah tidak nyala api. Mubayin bertanya, “ Coba kita buktikan sekarang orang islam mana yang ada yang 3 bulan tidak nyala api dapurnya?” hadirin menjawab, “Tidak”, beliau lanjutkan lalu mengapa takut jalankan usaha da’wah.

Sampai di Madinah, masjid Nabawi 4 tahun tidak nyala lampu, lalu bagaimana kehidupan Rasul dan para sahabat. Satu shof shalat berjamaah pingsan semua dan itu selama 23 tahun tidak 40 hari, 4 bulan. Maka sampai akhir hayat pun di rumah Rasul pun tidak ada lampu yang menyala. Maka orang pun bertanya kepada A’isyah r.ha tentang hal itu, dijawab kalo seandainya ada minyak di rumah kami maka kami akan minum karena kelaparan.

Pengorbanan bukan 40 hari atau 4 bulan, tapi semua yang kita punya kita korbankan. Bagaimana selepas 13 tahun buat usaha da’wah, kehidupan Rasul dan para sahabat semua telah sempurnakan pengorbanan, baru tahun ke 14 (perang badar) Allah berikan pertolongan. Pertolongan ketika itu Allah turunkan malaikat, maka bagaimana pengorbanan kita untuk agama ini? Sedangkan sahabat selama 13 tahun telah korbankan seluruhnya untuk agama ini.

( Mubayin dengan nada menangis) beliau menyampaikan. Pada peperangan khaibar mendapatkan ghanimah, maka Rasulullah SAW membagi semuanya kepada umat islam dan saat itu istri Rasulullah menunggu untuk mendapatkan makanan, minuman, minyak dan lainnya, tetapi Rasulullah kembali dengan tangan kosong dan ketika itu istri Rasulullah bertanya tentang hal itu maka Rasul katakan saya dikirim ke dunia ini bukan untuk hidupkan dapur keluargaku tapi dapur semua umat islam. Maka kalau kita tidak ikut cara Rasul, maka sulit untuk mendatangkan hidayah dari Allah.

(Mubayin Menangis) maka selepas membentuk jamaah para sahabat diteruskan oleh tabi’in-tabi’in, hingga 4 abad berjalan sehingga muncul ulama-ulama contoh kota bukhoro yang melahirkan Imam bukhari yang mana orang alim saat ini kalo belum ngaji kitab bukhori belum disebut alim, tetapi karena usaha ini begitu ditinggalkan secara ijtima’I dan beberapa tahun ( 20-25 tahun) yang lalu jamaah dikirim ke bukhoro (di kota dari Rusia), jamaah bertemu dengan seorang nenek. Nenek ketika itu melihat jamaah berpikir bahwa jamaah ini adalah orang islam dilihat dari penampilannya berjubah dan bersurban, nenek itu pun bertanya apakah jamaah bawa Alquran, ketika itu jamaah tidak membawa Alquran karena ditinggal di Masjid. Lalu nenek itu pun minta supaya besok dibawakan Alquran ke rumahnya. Maka besoknya jamaah datang ke rumahnya dan ternyata nenek itu telah menunggu di depan pintu. Jamaah dipersilakan masuk dan langsung nenek meminta untuk diperlihatkan Alquran. Maka setelah jamaah memberikan Alquran kepada nenek tersebut, nenek menangis karena diberikan kesempatan untuk melihat Alquran selama masih hidup dan bahkan dia berjanji barang siapa yang memperlihatkan Alquran kepadanya maka dia akan memberikan kotak yang berisi seluruh perhiasan dia. Lalu diambillah kotak tersebut untuk diberikan kepada jamaah.

Hadirin inilah apabila da’wah ditinggalkan secara ijtima’I, di kota Bukhori dulu yang keluar ulama’-ulama’ tapi sekarang untuk melihat Alquran saja susah.

Maka hadirin hendaknya kita merasa kasihan kepada seluruh umat, binatang saja kalo ada yang jatuh ke api orang kafir pun ingin menyelamatkannnya lalu bagaimana kalo manusia yang jatuh ke api neraka.

Apakah ada pikir lain dari Rasul kecuali untuk menyelamatkan umat ini dari api neraka.

Alhamdulillah Allah SWT telah berikan taufiq kepada Maulana Ilyas untuk memikirkan umat ini, ia pergi haji ke Baitullah menangis merisaukan umat ini dan berdo’a kepada Allah agar diberikan solusinya, hingga setelah pulang dari haji beliau terus menangis dan berdo’a seperti itu juga, berhari-hari dalam keadaan seperti itu hingga istrinya bertanya, “ wahai suamiku ada apa? Kenapa engkau menangis seperti ini ?” jawab beliau kalau saja ada dua orang yang menangis maka Allah SWT akan turunkan hidayah. Akhirnya kedua kalinya beliau pergi haji dan terus berdo’a sehingga mendengar suara kembalilah dan kerjakan usaha ini. Sehingga beliau bertanya kepada ulama’-ulama’ di Madinah bagaimana ini saya tidak sanggup jalankan usaha ini, tapi kata ulama’ di Madinah jalankanlah karena bukan kamu yang akan menjalankannya tetapi usaha kamu yang diterima. Sehingga sampai beliau di rumah semua kekayaan yang beliau miliki dikorbankan dan istrinya pun diceritakan tentang pengorbanan Fatimah, Khadijah dan sahabiyah-sahabiyah lainnya r.anhum, sehingga istri beliau pun menyerahkan seluruh hartanya sehingga usaha ini tersebar sampai ke seluruh dunia.

Maka ini 1 orang saja bisa buat perubahan ke seluruh dunia, maka apabila 10 orang saja di Indonesia atau di P jawa atau di Madura ini buat pengorbanan yang sam a maka akan cukup untuk merubah dunia ini.

Allah SWT letakkan pondasi usaha ini mulai dari Nabi Ibrahim yaitu pengorbanan Nabi Ibrahim, Nabi Ismail dan Siti Hajar hingga dapat berdiri Baitullah sehingga semua orang sampai saat ini berkunjung ke Ka’bah. Sama dengan perang Tabuk yang saat itu harus meninggalkan kurma yang akan panen, maka saat ini orang pergi haji akan pulang dengan membeli kurma Madinah. Begitu juga dengan Maulana Ilyas yang membuat jamaah dengan kekurangan makanan sehingga saat ini jamaah pun tidak pernah kelaparan lagi.

Sekarang jangan lihat dulu korban Nabi, tapi Maulana Ilyas yang mana beliau korbankan hingga kelaparan, sehingga saat ini orang ribuan datang ke rumahnya dapat makan terus.Mubayin bertanya, “ Darimana ini ?”, jawab hadirin, “ dari khasanah Allah”,mubayin melanjutkan, “ lalu apakah khasanah Allah hanya untuk rumah beliau ?”,jawab hadirin, “ tidak”, lanjut beliau lagi,”lalu mengapa kalian takut berkorban.

Mubayin bercerita tentang permisalan datangnya rejeki Allah, kita mengangap saat ini apabila kita memasang kran seperti perdagangan, kantor, pertaniaan adalah tempat untuk mengalirkan rejeki, namun jawab beliau sesungguhnya kita ini mempersempit aliran rejeki dari Allah. Maka kalau kita tidak meninggalkan ini kran-kran maka rizki Allah akan sulit mengalir. Di kubur akan ditanya siapa Tuhanmu, kalau kita tidak melepas itu kran makan akan susah untuk menjawab. Kita akan menjawab toko yang memelihara saya, anak akan menjawab bapak yang memelihara saya, istri akan menjawab suamiku yang memelihara saya.

Oleh karena itu semua siap untuk melepas kran????

Diawali dengan korban selama 4 bulan ,…. Insya Allah. (Tasykil).

Copyright © Juni 2010, Allah Kuasa Makhluk Tak Kuasa